Buka Puasa Tahun Ini Tanpa Bapak


Marhaban Ya Ramadan..
Senang ya sudah Bulan Ramadan aja. Nggak terasa setahun berlalu, perasaan baru kemarin kita merayakan lebaran. 

Banyak moment spesial setiap Bulan Ramadan, dari sahur bersama, ngabuburit, buka bersama keluarga, teman dan sahabat atau rekan kerja. Seakan setiap waktu sangat berharga untuk kebersamaan menikmati Bulan Ramadan.

Kali ini ada yang berbeda dengan Ramadan aku. Ketika kemarin menanti sidang isbat perihal kapan informasi jatuhnya tanggal 1 untuk awal berpuasa, aku sempat bersedih. Puasa tahun ini tanpa sosok lelaki yang sangat aku sayangi, Bapak.

Setelah lebaran tahun kemarin Bapak berpulang ke Rahmatullah. Ada banyak kenangan bersamanya setiap Bulan Ramadan, yang paling utama buka puasa bersama Bapak. Maklum aku kerja di Jakarta yang harus jauh dari orang tua dan pulang ke rumah setiap pekan sekali atau terkadang sebulan sekali meski dekat Jakarta-Tangerang, entah kegiatan dan jadwal lembur terkadang membuatku nggak sempat pulang ke rumah.

Nah biasanya moment Bulan Puasa, selalu aku pastikan untuk pulang ke rumah setiap akhir pekan, menikmati buka puasa bersama Bapak dan Mak. Ada kebahagiaan tersendiri ketika buka puasa bersama Bapak, kadang hal sepele bisa kita jadikan pertengkaran kecil seperti berebut lauk ikan, aku dan Bapak sama-sama suka kepala ikan. Atau kita bercanda perihal makanan yang Bapak nggak bisa mengunyahnya tapi dia ingin sekali makan, Fried Chicken.

Jika sebagian teman atau sahabat buka bersama di akhir pekan sering hang out keluar rumah, aku justru sebaliknya, selalu berusaha menemani Bapak dan Mak di rumah. Tahun ini berasa berbeda, nggak ada Bapak di rumah dan akan terasa sekali. Padahal baru hari pertama tapi aku sudah merasakan rindu buka puasa bersama Bapak.

Oh ya menu buka puasa kami yang selalu ada setiap hari, Es Timun Suri, menu favorit Bapak setiap bulan Ramadan.

Biasanya apa aja seh yang aku lakukan saat buka puasa bareng Bapak dan Mak.


Pertama:

Setiap adzan magrib kami selalu membatalkan puasa dengan berdoa dan meminum segelas air putih ditambah dua butir buah kurma sebagai pengganjal, karena kita utamakan sholat magrib terlebih dahulu, waktunya singkat. Lain dengan Mak, selalu makan nasi, aku pun dulu sama dengan Mak tapi setelah mengikuti ala Bapak, lebih enak seh.

Sumber : Pixabay
Sumber : addictlist.com


Kedua:

Usai sholat magrib biasanya Bapak ngemil Es Buah Timun Suri, jika pas kebetulan nggak ada, diganti dengan kolak baik pisang atau kacang hijau dan ubi.

Sumber: resepkoki.id


Sumber: Google.com


Ketiga:

Setelah sholat isya Bapak baru makan berat, nasi dan lauk. Katanya seh biar ibadahnya nggak terganggu karena kebanyakan makan setelah buka puasa, terkadang nggak bisa mengontrol hawa nafsu dan satu lagi, kasihan dengan pencernaannya kalau terlalu dipaksa untuk memakan langsung dengan makanan sebanyak-banyaknya.


Sumber: burudyhalal

Demikian buka puasa bersama Bapak yang sering aku lakukan di Bulan Ramadan sebelumnya.

Yuk!
Nikmatin moment terbaik di Bulan Ramadan ini untuk selalu bersama keluarga. Yang pasti buka puasa bersama keluarga meski sederhana menjadi moment terbaik kita nantinya.
Selamat menjalani ibadah puasa.


Wassalam,
~Ratna Fa


#TantanganRamadhan2019
#30HariKebaikanBPN
#day1

Komentar

  1. Kalau daku tahun ini, 7 tahun buka puasa tanpa almarhumah mama. Memang tanpa kehadiran orang tercinta pasti ada sesuatu yang kurang dan melukiskannya cukup sulit. Selalu #SemangatCiee beribadah di bulan Ramadhan

    BalasHapus
    Balasan
    1. #semangatciee too Mba Feni. Iya berasa banged ya Mba.

      Hapus
  2. Pertama2 turut berduka cita, semoga ayahnya diberikan tempat terbaik di sisi Allah SWT. Aamiin. Btw,menarik artikelnya, terutama kenangan & kebiasaan dgn ayah saat Ramadan. Sy pun memilkki kebiasaan yg mirip, stlh azan magrib, cukup minum air putih & sdkt buah, lalu lgsg Magrib, Krn tubuh hrs beradaptasi saat berbuka hrs ada jeda, baru stlh Magrib makan besar secukupnya. Itu jg sesuai Sunnah Rasul. Kalau stlh azan Magrib lgsg makan besar, dikhawatirkan tubuh kaget, jgn heran cepat kembung, gemuk, lelah, ngantuk, dsb. Ok, selamat berpuasa, semoga keberkahan utk kita semua. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mas Vicky. Aammin.
      Selamat menjalankan ibadah puasa.

      Hapus
  3. Semangat ya mba :)
    Semoga bapaknya mendapatkan tempat terindah di sisi Allah, aamiin.

    Kalau saya berapa tahun ya gak pernah puasa bareng ortu, meskipun ortu masih ada, tapi tetep gak pernah bisa puasaan bareng mereka huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mba Rey.
      Semoga next bisa kumpul buka puasa bareng ortu ya. Aamiin.

      Hapus
  4. tahun ini juga tahun pertama ramadan saya tanpa bapak mbak. Beliau berpulang bulan januari tahun ini :"( baca tulisan kamu bikin saya inget sama alm.papah yang juga selalu mendahulukan sholat magrib ketimbang makan berat.

    Semoga bapak mbak dan papah saya diberikan tempat terbaik disisi Allah ya. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. kita sama sama berdoa semoga beliau-beliau diterima di sisi Allah. Aamiin.

      Banyak kesan yang masih teringat lekat ya. Butuh waktu untuk sekedar melepas kenangan karena masih terasa nyata.

      Hapus

Posting Komentar

Jangan lupa komentarnya Kakak.

Post Populer

Review Novel Yang Tercinta

Review Novel Pudar

Nonton Film, Antara Hobby dan Kebahagiaan.